10 Tanda dan Gejala Awal Penyakit HIV/AIDS

by

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, lebih dari 1,2 juta orang saat ini terinfeksi HIV di Amerika Serikat, dan sebanyak 12,8 % (1 di 8 orang) tetap tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi. HIV merupakan singkatan dari human immunodeficiency virus. Virus ini menghancurkan sel-sel CD4, juga disebut sel T, dari sistem kekebalan tubuh. Jika tidak ditangani secara medis, HIV menimbulkan ancaman untuk AIDS (acquired immunodeficiency syndrome). AIDS adalah penyakit mematikan yang sangat merusak sistem kekebalan tubuh.

10 Tanda dan Gejala Awal Penyakit HIV/AIDS
HIV yang paling sering ditularkan melalui sperma, cairan pra-mani, anal discharge, keputihan dan darah. Cara yang paling umum virus HIV dapat masuk ke tubuh Anda adalah melalui-perilaku seksual berisiko tinggi dan eksposur melalui suntikan atau infus. Hubungan intim melalui anal adalah yang pertama, dan hubungan intim normal adalah yang kedua tertinggi berisiko perilaku seksual untuk transmisi HIV.

Melakukan hubungan intim tanpa kondom dengan berganti-ganti pasangan juga dapat menyebabkan infeksi menular seksual lainnya, membuat Anda lebih rentan terhadap tertular virus HIV. Dengan identifikasi awal gejala umum, perawatan medis yang tepat dan gaya hidup sehat, adalah mungkin bagi orang HIV-positif untuk menjalani hidup yang panjang dan produktif. Gejala infeksi HIV dapat mulai terlihat kira-kira 2 sampai 6 minggu setelah infeksi. Berikut adalah 10 tanda dan gejala awal HIV/AIDS yang Anda harus tahu.

10 Gejala & Tanda Penyakit HIV/AIDS

1. Demam

Gejala utama yang paling umum dari infeksi HIV adalah demam. Demam selama tahap awal HIV mungkin akan berulang dan berlangsung selama 2-4 minggu pada satu waktu. Keringat malam sering menyertai demam infeksi terkait. Menurut sebuah studi tahun 2005 yang diterbitkan dalam Praxis, 77 persen dari 62 pasien dari infeksi HIV primer dilaporkan telah terkena demam.

2. Berkeringat berlebihan di malam hari

Jika Anda tidak dapat tidur karena Anda tidak bisa berhenti berkeringat, dan Anda baru-baru ini terlibat dalam salah satu perilaku berisiko tinggi yang dijelaskan sebelumnya, mungkin bisa jadi Anda terinfeksi.

3. Radang tenggorokan

Sakit tenggorokan adalah gejala umum lain dari awal HIV. Sakit tenggorokan bisa terjadi sebelum timbulnya demam sebagai tanda indikatif pada banyak pasien. Sakit tenggorokan diidentifikasi sebagai salah satu gejala yang parah dari infeksi HIV primer pada 74 orang yang terinfeksi, menurut sebuah studi tahun 2002 yang diterbitkan dalam Clinical Infectious Diseases.

4. Pembengkakan kelenjar getah bening

Sel-sel sistem kekebalan tubuh yang menyebar ke seluruh tubuh, salah satu lokasi utama untuk distribusi virus adalah kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening ditemukan di leher, bawah ketiak dan di daerah pangkal paha.

5. Ruam dan dermatitis seboroik 

Dermatitis seboroik pada kulit kepala, wajah dan dada, adalah salah satu gejala awal HIV, menurut sebuah studi tahun 2008 yang diterbitkan di Acta Dermatovenerol Croasia. Prevalensi dermatitis seboroik berkisar antara 30 dan 83 persen pada pasien infeksi HIV awal. Kelenjar sebaceous terutama berlokasi di daerah wajah, kepala, dada, punggung atas dan pangkal paha. Yang merupakan gejala awal dari HIV adalah penampilan kulit merah, meradang, gatal dan bersisik di sekitar wilayah ini yang dapat berlangsung 2 sampai 3 minggu atau lebih.

6. Otot sakit (Myalgia) dan joint pain (arthralgia)

Dua rasa sakit ini juga gejala kunci utama untuk mengidentifikasi jika Anda mungkin terjangkit HIV. Gangguan muskuloskeletal (yang mempengaruhi otot-otot dan tulang) sering menjadi gejala awal HIV, menurut sebuah studi tahun 2002 yang diterbitkan dalam The Journal of American Academy of Orthopaedic Surgeons.

7. Kelelahan 

Kelelahan karena HIV dapat digambarkan sebagai kekurangan energi dan juga kelelahan yang tidak sembuh dengan tidur malam yang baik. Dalam studi tahun 2006 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Nursing, 15 pasien yang baru didiagnosis dengan HIV sering sekali merasa kelelahan meskipun mereka tidak melakukan apa-apa.

8. Sakit kepala

Sakit kepala adalah bentuk paling umum rasa sakit yang dialami oleh pasien HIV. Sakit kepala primer (migrain, sakit kepala tipe tegang dan sakit kepala yang terjadi di satu sisi dan bertahan selama berminggu-minggu) adalah sakit kepala berulang yang mungkin menandakan bahwa HIV tengah menginfeksi di tahap awal.

9. Mual dan muntah

Mual dan muntah adalah dua gejala yang paling umum dari HIV, menurut sebuah studi tahun 2008 yang diterbitkan dalam International Journal of STD & AIDS. Karena infeksi HIV merusak sistem kekebalan tubuh, tubuh dapat terkontaminasi bakteri, jamur dan infeksi virus bahkan pada tahap awal.

10. Diare

Seperti mual dan muntah, diare adalah gangguan pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh infeksi bakteri, jamur dan virus menyerang ketika sistem kekebalan tubuh lemah dan terguncang di bawah infeksi HIV.

Nah itu tadi beberapa gejala awal penyakit HIV/AIDS. Ketika gejala-gejala di atas Anda rasakan ketika Anda menyadari bahwa sebelumnya Anda melakukan kegiatan yang menjadi tingkat penular HIV yang tinggi, ada baiknya Anda mengunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan. Karena bagaimanapun juga, diagnosa penyakit ini hanya bisa dilakukan oleh pihak medis yang berwenang. (mw/kr)

Informasi Kesehatan:

  • salah satu tanda awal gejala aids adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *