10 Bahan Berbahaya Pada Kosmetik yang Harus Anda Hindari

by

Kosmetik dan produk kecantikan seringkali mengandung banyak bahan kimia berbahaya yang diserap oleh kulit kita setiap hari. Ada begitu banyak produk kecantikan yang beredar di pasaran dan dilabeli “organik”. Padahal jika ditelusuri lebih jauh, hanya 60 persen dari bahan dasar sebenarnya organik, sementara yang lain 40 persen mungkin adalah bahan kimia.

10 Bahan Berbahaya Pada Kosmetik yang Harus Anda Hindari
Nah, agar Anda tidak tertipu dengan produk kecantikan dan kosmetik abal-abal yang mengandung bahan kimia berbahaya, berikut kami bagikan beberapa jenis bahan-bahan kimia. Jika Anda menemui salah satu bahan ini, sebaiknya hentikan pemakaian kosmetik tersebut.

Phthalates

Phthalates didapat dari jenis dibutil ftalat atau DBP (ditemukan dalam cat kuku), phthalate dietil atau DEP (ditemukan dalam parfum dan lotion), dan dimetil ftalat atau atau DMP (ditemukan dalam semprotan rambut). Menurut industri kosmetik, phthalates hanya berbahaya dalam dosis tinggi dan konsumen yang terkena secara signifikan jumlah rendah melalui produk kecantikan.

Penggunaan Phthalates terus-menerus dapat ikut campur dengan hormon Anda, menyebabkan cacat lahir, pubertas dini, gangguan reproduksi dan perkembangan lainnya, resistensi insulin dan kanker.

Hydroquinone 

Hydroquinone adalah zat utama yang digunakan dalam produk pemutih kulit, seperti krim, pemutih, pelembab dan pembersih. Bahan ini juga digunakan dalam kondisioner rambut dan produk kuku-coating dan dapat ditemukan dalam pembersih wajah dan pelembab yang tidak memasarkan kemampuan pemutih kulit.

Uni Eropa telah melarang bahan kimia ini. Hydroquinone menurunkan dan mengurangi produksi melanin dalam kulit, sehingga meningkatkan eksposur kulit terhadap sinar UVA dan UVB matahari yang berbahaya. Hal ini secara signifikan meningkatkan risiko kanker kulit.

Triclosan

Triclosan adalah bahan kimia yang digunakan sebagai agen antibakteri dan pengawet. Bahan ini umumnya ditemukan dalam sabun antibakteri dan pembersih, pembersih tangan, dan deodoran dan antiperspirant. Bahan ini dapat membahayakan kekebalan Anda dalam jangka panjang dan membuat Anda rentan terhadap infeksi bakteri yang tak terhitung jumlahnya dan penyakit.

Formaldehida

Formaldehida adalah pengawet yang biasa digunakan dalam cat kuku, lipstik, pewarna rambut, shampoo, conditioner, sabun bayi cair, eyeshadow, dan sabun mandi cair. Dalam studi tahun 2004 yang diterbitkan dalam “American Journal of Epidemiology”, risiko untuk kanker nasofaring secara signifikan lebih tinggi di antara pekerja yang terpapar formaldehida dibandingkan dengan mereka yang tidak, dan meningkat dengan durasi dan intensitas kontak yang terlalu lama.

Triphenyl Fosfat

Triphenyl fosfat (TPP atau TPHP) adalah bahan kimia yang ditemukan dalam cat kuku yang membuatnya menempel kuku Anda dan bertahan lebih lama. TPP adalah pengganggu endokrin dan paparan kronis dapat menyebabkan berbagai gangguan perkembangan dan reproduksi. Paparan TTP telah dikaitkan dengan infertilitas.

Fragrance

Parfum, deodoran, cologne, lotion, kosmetik dan banyak produk kecantikan lainnya mengandung berbagai aroma yang menarik. Studi yang dilakukan oleh “Campaign for Safe Cosmetics” di bawah pengawasan Environmental Working Group melaporkan 38 bahan kimia, dengan sebanyak 14 tidak disebutkan pada label, di parfum dengan merek terkenal (dengan jumlah tertinggi ditemukan pada wewangian terkenal seperti American Eagle , Chanel, Britney Spears dan Giorgio Armani).

Coal Tar (Phenylenediamine)

Bahan ini adalah bahan kimia yang ditemukan dalam pewarna rambut permanen. Pewarna ini adalah yang paling populer karena mereka bertahan lama dengan menginduksi perubahan kimia yang signifikan pada batang rambut. Tak perlu dikatakan, kulit, bila terkena pewarna rambut, kemungkinan untuk menyerap bahan kimia yang berbahay tersebut.

Toluene

Toluene adalah zat beracun yang ditemukan dalam produk kuku seperti cat kuku dan cat kuku removers. Inhalasi adalah rute yang paling umum di mana toluena menemukan cara untuk memasuki sistem Anda. Paparan toluena kronis melalui produk ini dapat menyebabkan sakit kepala, kelelahan, mual, pusing, dan iritasi kulit. Pekerja industri terkena toluena untuk waktu yang lama melaporkan kehilangan memori, kehilangan nafsu makan dan kehilangan kemampuan koordinasi.

Parabens

Methylparaben (MP), propylparaben (PB) & butylparaben (BP) adalah paraben yang paling umum digunakan sebagai pengawet dalam kosmetik, tabir surya, shampoo, pasta gigi, shaving gel, pelembab, obat topikal dan solusi semprot untuk membuat kulit tanning. Zat kimia ini berpotensi menyebabkan toksisitas reproduksi, imunotoksisitas dan neurotoksisitas.

Sodium Laureth Sulfate / Sodium Lauryl Sulfate (SLS / SLES)

Sodium laureth sulfate (SLS) adalah agen berbusa paling sering ditemukan dalam shampo, sabun, mencuci tubuh gel, pembersih, pewarna rambut dan pemutih, dan pasta gigi. SLS dianggap berbahaya bagi kulit, rambut, mulut dan mata. SLS keras dalam shampo dapat membuat rambut dan kulit kepala kehilangan minyak alami dan kelembaban, sehingga kasar, rapuh dan lebih rentan terhadap kerusakan.

Baca artikel menarik lainnya:
(mw/kr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *