8 Gejala dan Tanda Umum Serangan Jantung

by

Seseorang menderita serangan jantung ketika aliran darah yang kaya oksigen ke jantung terhenti karena penyumbatan. Namun bukan berarti sirkulasi darah ke seluruh jantung terputus. Jika sebagian kecil dari jantung kekurangan aliran darah, otot-otot di daerah itu tidak bisa lagi memompa darah ke wilayah itu.

Serangan jantung umumya terjadi karena penyakit jantung koroner (PJK), juga disebut sebagai penyakit arteri koroner (CAD), ditandai dengan penyumbatan arteri. Kolesterol membentuk plak (endapan lemak) pada dinding arteri dari usia muda. Setelah itu, zat-zat lain seperti kalsium, fibrin dan bahan limbah selular memasuki aliran darah, juga melekat pada dinding arteri dan selanjutnya pengerasan plak.
8 Gejala dan Tanda Umum Serangan Jantung

Penumpukan plak bertahap menyebabkan penebalan dan penyempitan pembuluh darah, akhirnya menyebabkan jalur tersumbat atau terblokir. Fibrin yang memberikan kontribusi untuk penumpukan plak juga menyebabkan pembekuan darah, lanjut menghalangi aliran darah ke jantung dan sering mengakibatkan serangan jantung. Berikut adalah tanda-tanda dan gejala awal sebelum serangan jantung.

Gejala dan Tanda Awal Serangan Jantung

1. Nyeri dada dan ketidaknyamanan

Serangan jantung biasanya diawali dengan nyeri dada. Rasa sakit tak tertahankan, sebagai lawan akut dan melemahkan, dan sering dapat memperpanjang ke tangan, bahu dan rahang. Banyak orang menggambarkan sebagai ketidaknyamanan di dada. Rasanya seperti ada tekanan di dalam dada, serta sesak dan penyempitan.

2. Palpitasi

Sensasi ini, dikenal sebagai jantung berdebar, dapat disertai dengan perasaan tidak nyaman, shock dan sering takut. Kadang-kadang palpitasi disebabkan oleh faktor-faktor yang tidak mengancam, seperti stres, kecemasan, obat dan konsumsi yang berlebihan dari stimulan seperti kafein, nikotin atau alkohol. Gejala ini dapat diredakan dengan relaksasi fisik dan mental.

3. Sesak napas

Ketika arteri tersumbat, energi akan terfokus pada jantung Anda. Oleh karena itu, jika Anda mengalami sesak napas dan mudah terengah-engah setelah latihan atau kegiatan rutin seperti berjalan menaiki tangga, mungkin bisa jadi itu merupakan gejala penyumbatan arteri. Hal ini dapat menyebabkan serangan jantung dalam hitungan hari.

4. Berkeringat berlebihan

Ketika arteri Anda berjuang untuk memompa darah ke jantung Anda karena penyumbatan, jantung Anda menderita tekanan ekstra ketika Anda terlibat dalam aktivitas fisik. Bila Anda memaksakan diri, tubuh Anda memproduksi panas dan berkeringat sebagai sarana untuk mengatur suhu.

5. Mual

Ketika arteri tersumbat karena akumulasi plak, itu melemahkan hati Anda, menyebabkan ia memompa darah dengan cara yang buruk. Sebagai jantung yang bertanggung jawab untuk memompa darah ke seluruh tubuh, ini menghambat aliran darah ke saluran pencernaan, yang menyebabkan reaksi seperti kram pencernaan dan mual.

6. Lemah dan pusing

Karena jantung adalah organ pusat kekuatan tubuh, dan darah mengalir pendukung kehidupannya, rintangan dalam fungsi normal mereka terikat untuk pada akhirnya memengaruhi kesehatan Anda. Ketika ada akumulasi plak aktif dalam arteri, maka itu akan mengganggu aliran darah lancar ke jantung.

7. Disfungsi ereksi

Jika Anda mengalami disfungsi ereksi yang berlangsung beberapa hari atau lebih, mungkin indikasi serangan jantung akan Anda alami. Penis adalah salah satu organ pertama yang terkena dampak penyumbatan arteri. Sama seperti arteri memasok darah ke jantung, pembuluh darah lainnya memasok darah ke organ tubuh lainnya. Pasalnya, ereksi terjadi ketika ada aliran darah ke penis.

8. Lipatan daun telinga

Lipatan biasanya berjalan secara diagonal dari saluran telinga Anda ke tepi luar daun telinga Anda. Dari 520 orang yang menderita CAD, 55 persen melaporkan adanya lipatan daun telinga diagonal, menurut sebuah studi 2006 yang diterbitkan dalam The American Journal of Medicine dan Patologi Forensik.


(mw/kr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *