10 Bahaya dan Efek Samping Penggunaan Pil KB

by

Pil KB dianggap salah satu metode yang paling aman untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Pil KB adalah salah satu jenis kontrasepsi yang sangat efektif bila diambil dengan jadwal yang benar (pada waktu yang sama setiap hari).

Ada dua jenis pil kontrasepsi, baik yang terdiri dari bentuk sintetis dari hormon dan yang diproduksi secara alami dalam tubuh. Pil tersebut berisi progestin saja atau estrogen dan progestin bersama-sama. Hormon-hormon ini mengatur siklus menstruasi wanita, dan tingkat berfluktuasi mereka memainkan peran penting dalam kesuburan.

10 Bahaya dan Efek Samping Penggunaan Pil KB
Terlepas dari mencegah kehamilan, ada banyak pro menggunakan pil KB, termasuk mengurangi kram menstruasi, keteraturan siklus menstruasi, kulit bebas jerawat, dan risiko yang lebih rendah dari kista ovarium serta kanker ovarium dan endometrium.

Namun, pil KB dapat memiliki banyak efek samping, yang dokter mungkin tidak memberitahu Anda. Sebelum mulai mengonsumsi pil KB, penting untuk memahami baik keuntungan maupun kekurangannya. Berikut adalah 10 besar efek samping dari pil KB yang mungkin tidak disampaikan dokter kepada Anda.

1. Sakit kepala dan migrain

Fluktuasi hormonal karena pil KB dapat berkontribusi untuk sakit kepala atau migrain. Pil KB tertentu dapat menyebabkan penurunan tingkat estrogen dalam tubuh. Tingkat estrogen yang rendah dapat menyebabkan sakit kepala atau memperburuk migrain.

Sebuah studi 2005 yang diterbitkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology menemukan bahwa sebagian besar wanita menderita sakit kepala dalam waktu satu bulan memulai kontrasepsi oral estrogen-progestin. Namun, sakit kepala cenderung untuk meningkat.

2. Mual

Beberapa orang mengalami mual ketika pertama kali memulai pil KB. Efek samping ringan ini sering sembuh dalam beberapa hari. Mual adalah hasil dari estrogen tambahan, yang dapat mengiritasi lambung. Pil yang mengandung estrogen dosis tinggi lebih mungkin untuk menyebabkan mual dibandingkan mereka yang memiliki dosis yang lebih rendah.

3. Nyeri dan pembesaran payudara

Pil KB juga dapat menyebabkan nyeri dan pembesaran payudara. Ini adalah efek samping ringan yang cenderung meningkat beberapa minggu setelah memulai meminum pil. Ini terjadi karena perubahan hormonal yang tiba-tiba dari pil KB.

Masalah ini lebih sering terjadi pada wanita yang menggunakan pil progestin saja daripada mereka yang menggunakan kontrasepsi kombinasi oral yang mengandung progestin dan estrogen.

4. Perdarahan 

Wanita menggunakan pil KB mungkin mengalami perdarahan miss V atau bercak antara periode. Ini dikenal sebagai perdarahan terobosan dan sering terjadi dalam tiga bulan pertama mulai mengonsumsi pil KB.

5. Berat badan

Berat badan meningkat dalam beberapa pekan dan bulan setelah mulai mengonsumsi pil KB adalah keluhan umum terjadi. Hal ini biasanya bersifat sementara dan sering karena retensi air, bukan berat badan yang sebenarnya.

6. Infeksi jamur

Infeksi jamur miss V yang menyebabkan gatal-gatal, terbakar, nyeri atau iritasi di daerah-daerah sensitif adalah efek samping tidak nyaman pil KB.

7. Perubahan suasana hati

Perubahan suasana hati serta gejala depresi yang lain adalah efek samping yang beberapa wanita mungkin alami selama penggunaan pil KB. Hal ini terjadi karena hormon sintetis dapat mempengaruhi keseimbangan neurotransmitter tertentu, yang mengarah ke perubahan suasana hati dan perubahan keadaan emosional.

8. Perubahan penglihatan

Meskipun masalah mata tidak menjadi efek samping yang umum dari pil KB, wanita yang memakai lensa kontak dan mengambil pil mungkin mengalami perubahan penglihatan. Retensi cairan akibat perubahan hormonal dalam tubuh dapat menyebabkan kornea membengkak.

Hal ini dapat mempengaruhi bentuk kornea, yang menyebabkan lensa tidak pas. Hubungi dokter mata Anda jika Anda mengalami masalah ini setelah memulai pil KB oral.

9. Gumpalan darah

Menurut American Congress of Obstetricians dan Gynecologists, risiko pembekuan darah pada wanita yang tidak hamil dan tidak menggunakan kontrasepsi oral kombinasi adalah 1-5 per 10.000 wanita per tahun dibandingkan dengan risiko sekitar 3-9 per 10.000 wanita setiap tahun antara wanita yang menggunakan kontrasepsi oral.

Wanita yang merokok, kelebihan berat badan, lebih dari 35 atau baru saja melahirkan dianggap berisiko tinggi. Penggunaan kontrasepsi oral kombinasi dapat meningkatkan risiko penggumpalan darah bahkan lebih.

10. Penurunan libido

Pada beberapa orang, pil KB bahkan dapat memiliki efek negatif pada kehidupan se/ks mereka. Hormon-hormon dalam pil KB dapat menjadi faktor di balik ini. Kontrasepsi oral menghentikan produksi testosteron, yang pada gilirannya dapat memiliki efek pada kehidupan se/ksual Anda. 
Hal ini dapat menyebabkan berkurangnya minat dalam hubungan, penurunan kemampuan untuk memiliki orgasme dan nyeri meningkat selama berhubungan. 

Baca juga:
(mw/kr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *