10 Manfaat Kesehatan Berhenti Makanan Serba Manis

by

Banyak orang tidak sadar jika mereka telah mengonsumsi kadar gula melampaui batas yang disarankan. Jika Anda memiliki gigi manis dan suka makan makanan dan minuman manis, sadarilah bahwa terlalu banyak gula tidak begitu baik untuk kesehatan Anda. 

10 Manfaat Kesehatan Berhenti Makanan Serba Manis
Gula alami dalam buah-buahan dan sayuran yang benar-benar alami justru yang baik untuk tubuh Anda. Masalahnya dimulai ketika Anda mengkonsumsi lebih dari jumlah gula yang disarankan, yang ditambahkan ke makanan dan minuman.

Menurut American Heart Association, jumlah maksimum gula yang ditambahkan yang satu dapat mengkonsumsi dalam sehari adalah:

  • Pria: 150 kalori per hari (37,5 gram atau 9 sendok teh)
  • Perempuan: 100 kalori per hari (25 gram atau 6 sendok teh)

Gula tambahan adalah salah satu bahan terburuk dalam diet modern. Ini memberikan kalori kosong tanpa nutrisi dan menyebabkan banyak masalah kesehatan. Sumber utama gula biasanya yang ditambahkan di minuman ringan, permen, kue, cookies, kue dan minuman buah yang diproses. Nah, berikut adalah apa yang terjadi pada tubuh Anda ketika Anda berhenti makan gula.

10 Manfaat Berhenti Mengonsumsi Makanan Manis

  • Mencegah merosotnya energi 

Makan lebih banyak gula dapat menyebabkan kemerosotan energi, membuat Anda lelah dan mudah marah. Mengkonsumsi jumlah tinggi dari setiap jenis gula tampaknya meningkatkan tingkat energi secara proporsional dengan jumlah yang dikonsumsi.

Tetapi segera menghasilkan penurunan tajam dalam tingkat energi. Gula akan dipecah dengan sangat cepat dan menyebabkan lonjakan kadar gula darah. Selama ini, otak berhenti memproduksi orexin, yaitu neuropeptida yang bertanggung jawab untuk mengontrol perasaan.

  • Mencegah kenaikan berat badan

Gula hanya kalori kosong yang Anda makan dan menyebabkan kenaikan berat badan. Ketika Anda makan lebih banyak gula, tubuh Anda mengkonversi menjadi energi dan menyimpan sisanya sebagai lemak tubuh. Akhirnya, lemak ini mulai muncul pada pinggang, pinggul, paha dan wajah.

  • Menurunkan risiko diabetes

Asupan gula berlebih menyebabkan penumpukan deposit lemak di sekitar hati, yang memberikan kontribusi lebih dari waktu ke resistensi insulin dengan mempengaruhi fungsi pankreas.

Sebuah studi tahun 2004 yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association melaporkan bahwa konsumsi minuman manis dikaitkan dengan berat badan dan peningkatan risiko untuk mengembangkan diabetes tipe 2 pada wanita.

  • Meningkatkan kesehatan mulut

Asupan gula tinggi dan kesehatan mulut yang buruk berjalan beriringan. Ketika asupan gula tinggi dikombinasikan dengan kebersihan mulut yang buruk, hasilnya bisa menjadi bencana.

Asam dapat merusak enamel gigi, yang merupakan pelindung lapisan luar gigi. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan gigi berlubang, yang jika tidak diobati tepat waktu dapat menyebabkan sakit gigi yang parah.

  • Membuat tidur nyenyak

Makan makanan manis menyebabkan lonjakan gula darah, yang menyebabkan kelelahan adrenal. Hal ini mempengaruhi kualitas tidur. Juga, gula menekan aktivitas orexin, suatu neurotransmitter yang diproduksi di otak yang membantu mengatur gairah, terjaga dan nafsu makan. Gula tinggi menyebabkan sejumlah besar glukosa dalam aliran darah, yang menekan aktivitas neuron orexin di otak.

  • Menurunkan darah tinggi dan kolesterol 

Asupan gula yang tinggi meningkatkan kadar insulin, yang pada gilirannya mengaktifkan sistem saraf simpatik. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan darah dan denyut jantung.

Tekanan darah tinggi membuat jantung dan arteri bekerja lebih keras, yang secara bertahap merusak sistem peredaran darah secara keseluruhan. Akhirnya, ini meningkatkan risiko penyakit jantung, serangan jantung, stroke dan kondisi koroner serius lainnya.

  • Meningkatkan ketajaman otak

Kebiasaan Anda menikmati gula manis tanpa batasan memiliki dampak negatif pada kekuatan otak Anda juga. Kelebihan gula dapat merusak fungsi kognitif. Bahkan mengurangi protein dalam tubuh, yang diperlukan untuk memori dan responsif.

  • Meningkatkan suasana hati

Makan diet tinggi gula yang ditambahkan dapat menyebabkan kecemasan, iritabilitas, perubahan suasana hati dan bahkan depresi. Sebuah studi 2009 yang dipublikasikan dalam British Journal of Psychiatry menemukan bahwa orang yang mengikuti diet standar Amerika yang tinggi dalam makanan olahan, yang biasanya mengandung jumlah tinggi lemak jenuh, gula dan garam, berada pada peningkatan risiko untuk mengembangkan depresi dibandingkan dengan mereka yang mengikuti diet rendah gula.

  • Mencegah penyakit fatty liver

Makan item manis menyebabkan lonjakan insulin dan juga mendorong lemak ke dalam sel-sel hati, yang pada gilirannya menyebabkan peradangan dan jaringan parut. Gula terdiri dari glukosa dan fruktosa, yang dimetabolisme di hati karena hanya hati memiliki transporter untuk itu.

Ketika gula berlebih yang dikonsumsi, hati mengkonversi ke lipid. Kelebihan lipid menyebabkan perubahan hormonal di dalam tubuh, yang dapat mempengaruhi fungsi hati.

  • Mencegah penuaan kulit

Asupan gula tinggi bahkan dapat mempercepat proses penuaan kulit. Hal ini dapat membuat kulit Anda kusam dan kering, yang membuatnya lebih rentan terhadap keriput.

Baca juga:

(mw/kr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *