10 Tanda dan Gejala Tubuh Kekurangan Kalium

by

Kalium adalah salah satu mineral yang paling penting bagi tubuh. Kalium ini hadir dalam setiap sel tubuh manusia. Bahkan, kalium adalah salah satu dari empat elektrolit utama tubuh, bersama dengan natrium, magnesium dan kalsium.

10 Tanda dan Gejala Tubuh Kekurangan Kalium
Sebagai elektrolit, kalium membantu menjaga keseimbangan air yang tepat dalam tubuh serta mengatur tekanan darah. Kalium juga memainkan peran dalam pencernaan protein dan karbohidrat. Selain itu, mineral penting ini diperlukan untuk kekuatan otot, fungsi saraf, pencernaan dan sistem kardiovaskular yang sehat.

Jumlah harian kalium yang disarankan adalah:

  • 3.000 mg per hari untuk usia 1 sampai 3 tahun
  • 3.800 mg per hari untuk usia 4 sampai 8 tahun
  • 4.500 mg per hari untuk usia 9 sampai 13 tahun
  • 4.700 mg per hari untuk usia 14 dan lebih tua
  • 5.100 untuk wanita yang menyusui

Kekurangan kalium, juga dikenal sebagai hipokalemia, yakni penyakit paling umum pada orang yang memakai diuretik. Penggunaan beberapa antibiotik, diare atau muntah, kelebihan penggunaan obat pencahar, penyakit ginjal kronis, gangguan makan (seperti bulimia), tingkat magnesium yang rendah, asupan alkohol berlebih, keringat berlebihan dan kekurangan asam folat juga dapat menyebabkan tingkat kalium yang rendah .

Sebuah tes darah rutin sederhana dapat mengkonfirmasi tingkat potasium Anda. Rentang normal adalah antara 3,6-5,2 milimol per liter (mmol / L). Tingkat kalium dalam darah yang lebih rendah dari 2,5 mmol / L membutuhkan perhatian medis yang mendesak.

Kekurangan kalium dapat menghasilkan berbagai gejala. Namun, karena kekurangan ini sering diabaikan, hal itu dapat mengakibatkan konsekuensi yang kadang-kadang mengancam jiwa. Berikut adalah 10 tanda-tanda dan gejala Anda tidak mendapatkan cukup kalium.

10 Gejala Berbahaya Tubuh Kekurangan Kalium

  • Kram otot

Kram otot, apakah siang hari atau malam hari, adalah tanda yang sangat umum dari kekurangan kalium. Kram di kaki dan lengan adalah gejala umum. Kalium merupakan salah satu elektrolit yang ditemukan di semua sel tubuh, termasuk otot dan sel saraf. Ia bekerja dengan sodium untuk menjaga muatan listrik sel Anda, yang mengontrol kontraksi otot dan fungsi.

Ketika mineral ini rendah dalam tubuh, sel-sel tidak mengirim atau menerima sinyal listrik yang tepat untuk mengontrol kontraksi otot. Hal ini pada gilirannya meningkatkan kemungkinan menderita kram otot lebih sering. Kram dapat berlangsung dari beberapa detik hingga menit.

  • Otot lemah

Tingkat kalium yang rendah dapat memiliki dampak besar pada kesehatan otot Anda. Hal ini dapat mengganggu fungsi sel-sel otot serta merusak otot. Hal ini menyebabkan kelemahan mendalam dan kekakuan otot, sakit dan nyeri.

  • Kerusakan otot

Kalium diperlukan untuk penyembuhan otot pada tingkat sel. Jika otot-otot Anda merasa lemah dan lelah tanpa alasan yang jelas, Anda perlu untuk mendapatkan tingkat kalium Anda diperiksa, karena mungkin saja Anda telah mengalami kerusakan otot.

  • Kelelahan

Gejala umum lain kalium rendah adalah kelelahan. Setiap sel dalam tubuh membutuhkan jumlah yang tepat kalium untuk berfungsi, dan jumlah memadai mineral ini dapat mempengaruhi fungsi sel serta organ. Dengan demikian, kekurangan mineral ini dapat menyebabkan kelelahan.

  • Kesemutan 

Tingkat yang rendah dari mineral ini dapat mempengaruhi impuls listrik dari kulit dan otot ke sumsum tulang belakang dan otak. Hal ini dapat menyebabkan hilangnya sensasi di sepanjang ekstremitas luar, sehingga sensasi kesemutan terjadi.

  • Denyut jantung tidak teratur

Kekurangan kalium juga dapat mempengaruhi kesehatan jantung Anda. Hal ini dapat menyebabkan irama denyut jantung tidak teratur dan jantung berdebar-debar tanpa alasan yang jelas sama sekali.

  • Gangguan mental

Kalium adalah penting untuk kesehatan mental dan fungsi otak. Ini membantu menjaga konduktivitas listrik dari transmisi otak dan saraf.

  • Mudah emosi

Kalium juga memainkan peran kunci dalam mengangkut serotonin, sebuah neurotransmitter yang mempromosikan perasaan bahagia. Inilah sebabnya mengapa tingkat kalium yang rendah dapat berkontribusi jadi kebingungan, perubahan suasana hati, depresi, halusinasi dan delirium.

  • Sembelit

Kalium penting bagi sistem pencernaan, yang terbuat dari otot halus yang berirama untuk membantu pencernaan makanan. Kalium yang dapat mengganggu fungsi otot tak sadar dari lambung dan usus.

  • Tekanan darah tinggi

Kalium membantu merilekskan pembuluh darah, dan tanpa itu, dapat menyebabkan tekanan darah naik. Ketika kalium rendah, keseimbangan natrium dalam tubuh akan terganggu. Hal ini juga dapat mempengaruhi tekanan darah Anda.

Baca juga:

(mw/kr)

Informasi Kesehatan:

  • ciri ciri kekurangan kalium

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *