8 Bahaya Sering Makan Mie Instan Bagi Kesehatan

by

Mie instan adalah salah satu makanan favorit bagi semua orang. Mie instan mudah untuk dimasak dan sangat lezat ketika ditambah dengan topping yang tepat. Semangkuk mie instan yang masih panas adalah obat rumahan favorit saat pilek atau flu. Mie instan hangat juga dikenal sebagai makanan yang konon mampu membantu proses penyembuhan selama sakit.

8 Bahaya Sering Makan Mie Instan Bagi Kesehatan
Saat kelaparan tengah malam, cara yang tepat untuk mengusir rasa lapar tersbeut adalah memasak mie instan. Mie instan juga merupakan alasan utama untuk tingkat konsumsi yang tinggi karena harganya yang murah dan mengenyangkan.

Orang-orang di China, Indonesia dan Jepang adalah konsumen tertinggi mie instan di dunia, menurut penelitian yang dilakukan tahun 2015. Persepsi umum tentang mie instan adalah bahwa makanan ini tidak sehat. Meski begitu, mie instan menjadi pengganti makanan karena mudah dan cepat dalam penyajiannya.

Namun dalam kenyataannya, mie instan sebenarnya tidak punya nilai gizi. Jika dikonsumsi secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama, makanan ini mempunyai efek kesehatan yang berbahaya. Berikut adalah beberapa alasan mie instan berbahaya bagi kesehatan Anda.

8 Bahaya Mengosumsi Mie Instan Bagi Kesehatan

  • Mengandung pengawet berbahaya

Butylated hydroxyanisole (BHA) dan t-Butylhydroquinone (TBHQ) adalah pengawet utama yang ditambahkan ke mie instan untuk mencegah bau tengik dan menjaga mereka tahan lama. Meskipun AS Food and Drug Administration (FDA) menyetujui konsumsi tingkat sedang TBHQ, paparan konstan jangka panjang untuk pengawet ini terbukti karsinogenik, menurut sebuah studi tahun 2005.

  • Mengganggu saluran pencernaan

Ini jauh lebih berbahaya daripada kedengarannya. Para peneliti di Massachusetts General Hospital menggunakan kamera sangat kecil untuk mengamati efek dari mie pada saluran pencernaan lebih dari 32 jam. Video mengungkapkan bahwa perut bekerja keras, bolak-balik, untuk memecah mie. Mie tetap tercerna untuk waktu yang lama dan membuat saluran pencernaan menjadi tegang.

  • Meningkatkan risiko penyakit jantung

“Metabolic syndrome” didefinisikan sebagai kumpulan gejala yang meningkatkan kemungkinan seseorang tertular penyakit jantung, mengalami stroke dan diabetes. Gejala ini termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, kadar trigliserida tinggi, gula darah tinggi dan peningkatan lemak perut. Wanita yang mengkonsumsi mie 2 atau 3 kali seminggu dilaporkan peningkatan prevalensi sindrom metabolik, menurut sebuah studi 2014 yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition.

  • Kandungan lemak jenuh yang tinggi

Segala jenis lemak berlebihan meningkatkan risiko obesitas, dan lemak jenuh yang ada pada mie instan sangat berbahaya karena lonjakan lipoprotein low-density (LDL, atau kolesterol “jahat”) dan meningkatkan risiko penyakit jantung. 

Organisasi Kesehatan Dunia menganjurkan untuk menghindari lemak jenuh makanan. Kadar kolesterol LDL, sensitivitas insulin dan kadar lemak perut meningkat bila Anda terlalu banyak dan sering mengonsumsi mie instan.

  • Tinggi kandungan garam

Garam kaya natrium diperlukan untuk menambah rasa. Namun, terlalu banyak garam sangat berbahaya bagi kesehatan Anda. Dibandingkan dengan konsumsi moderat, tinggi konsumsi sodium diet diakui sebagai faktor utama dalam tingkat kematian yang tinggi di 23 studi kasus dan 274.683 percobaan terkontrol secara acak, menurut sebuah studi 2014 yang dipublikasikan dalam American Journal of Hypertension.

Mie instan kaya garam, dan karena itu, kaya akan sodium. Natrium berlebih telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan, pada gilirannya, penyakit jantung, gagal jantung dan stroke.

  • Terbuat dari tepung putih

Bagian yang kaya nutrisi dihapus selama produksi tepung halus saat pembuatan mie, dan yang tersisa adalah karbohidrat tanpa nutrisi dalam bentuk pati. Karbohidrat meningkatkan kadar gula darah dalam tubuh Anda, sehingga meningkatkan risiko diabetes.

  • Mengandung racun berbahaya

Kebanyakan mie instan digoreng selama proses produksi. Ketika minyak yang digunakan untuk menggoreng mie ini tidak diganti dengan minyak yang baik, maka oksidator akan menumpuk dalam minyak. Secara bertahap, oksidator ini menarik racun yang ditransfer ke produk yang dikemas bersama dengan minyak dan lemak.

  • Mengandung Monosodium Glutamate (MSG)

Hal ini tidak berlaku untuk semua merek mie instan, tetapi beberapa menggunakan MSG sebagai bahan dalam paket rasa yang menyertai mie instan. MSG adalah penyedap rasa, sangat populer dalam masakan Cina, Jepang dan Korea.

Baca juga:

(mw/kr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *